Thursday, 14 March 2013

MISTERI Pencerobohan : Siapa Dalangnya?

PENCEROBOHAN di Lahad Datu cukup mengundang pelbagai persoalan. Persoalan ini semakin hebat kala pemerintah menuduh pembangkang dan pembangkang pula menuduh pemerintah yang melakukannya.

Tuduhan2 yang dilemparkan cukup dengan bukti2 pertemuan bergambar dan alasan2 yang diberikan oleh baik pemerintah dan pembangkang semuanya kekadang masuk akal dan tidak kurang juga yang bersilat kata.

Mulanya dituduh Anwar Ibrahim dalangnya itu terbukti ada gambar pertemuan Anwar dan Misuari dan kalau pertemuan itu visinya merancang pencerobohan, maka sudah tentu sang penceroboh itu kena tangkap di laut sebab menurut bekas laksamana pertama tentera TUDM peralatan 4 agensi kerajaan seperti merin, tentera cukup lengkap bisa tahu kapal2/feri yang membawa senjata lewat jarak 100 batu.

Kalaulah benar katanya laksamana, maka itu sudah bisa dijawab bukan Anwar dalangnya dan sebaliknya tentu saja yang berkuasa terhadap kepimpinan Tentera dan 3 agensi yang lain. Siapa yang berkuasa? Tentu saja Menteri Pertahanan, Menteri keselamatan dalam negeri yang berkerja bagi pihak Perdana Menteri.

Nah, secara lojiknya begitulah keadaannya, tetapi meski demikian Anwar juga yang disalahkan dan jawaban Anwar yang dia tidak menafikan pertemuannya dengan Misuari, sebab semua pemimpin juga pernah ketemu dan bergambar bersama misuari dan orang-orang Kiram III dan ini memang benar sebab sebagai pemimpin baik dalam kerajaan maupun pembangkang akan pasti ketemu dan berbincang sama hal ehwal negara masing2. Itu tidak dapat dihindari.

Sebelum pencerobohan memang ada perjumpaan/pertemuan tandatangan damai di Filifina dan Najib sendiri bertindak sebagai orang tengah dan kelihatannya perjanjian itu tidak menguntungkan Kiram III dan menurut berita kesan itu Najib kononnya ada berjanji untuk memberikan kawasan/tanah buat Kiram III dan itu yang menyebabkan mereka datang ke Sabah untuk maksudnya tuntut janji dan kalau ini benar, apakah benar Anwar dalangnya?

Keadaan ini menjadikan sesuatu ISU yang cukup panas dan masing2 dengan hujjahnya yang bisa diterima akal dan kerana itu saya katakan pencerobohan itu ada misteri dan ada sesuatu yang tersirat yang rasanya sukar sangat kita terka.

Terdapat juga foto2nya yang entah benar entah tidak dr jefery kitingan terlibat menjadi dalangnya dan ini juga menjadi tandatanya tetapi kalau sekadar gambar dan itu tidak menjadi persoalan apa-apa sebab sebagai politikus tentu saja pertemuan dapat membuah sesuatu di election akan datang yang maksudnya dapat meraih undi yang banyak dan tidak hairan kalau dr jefrey sendiri ketemu ketuanya untuk mendapatkan sebanyak undi dan tentu akan sama juga cerita yang pertemuan itu semata untuk mendapatkan undi.

Election yang sepatutnya diadakan dalam bulan ini kelihatannya baik pemerintah atau pembangkang punya strategi dan cara yang berbeza untuk memenangi hati rakyat dan kalau Najib memang berjanji untuk memberikan kawasan Tanah kepada Kiram/barangkali lojik juga dan ini tentu akan mendapat sokongan pengundi PTI yang sekian lama di Sabah, tetapi kesan tindakan Kiram membunuh 9 0rang pegawai keselamatan kita, itu jelas Kiram tersilap langkah dan orang sabah semakin marah dan benci dan kesannya barangkali pengundi PTI akan beralih kepada Pakatan.

Kenapa beralih kepada pakatan? Selama ini saya perhatikan Pakatan tidak menumpukan sangat kempen mereka soal PTI ini dan ini terbukti bila presiden Pakatan pernah berkata ISU PTI akan diselesaikan dengan cara baik dan ini menjadikan harapan yang baik buat PTI yang sudah mendapat kad penegenalan di Sabah dan barangkali ini juga yang dijanjikan oleh pembangkang lain di sabah. Kelihatannya semua parti berusaha sangat untuk maksud mendapatkan title juara di election akan datang ini.

Kerajaan Manila yang memang tidak merestu Kiram III ini telah menjelaskan ada orang lain yang menjadi dalang pencerobohan dan sehingga sekarang kata2 dan tuduhan itu masih tergantung dan katanya akan dilaporkan terus sama Najib dan kelihatannya ini menjadikan kita terus bertanya, tetapi ini juga wayang yang kita sendiri masih menunggu dan terus menunggu.

Kemudian membaca amaran keras Misuari kalau adik Kiram III terbunuh ia akan serang Malaysia dan ini tentu saja ugutan dan kesannya seolah Misuari tidak sebulu dengan Najib dan ini bisa saja memperkuatkan yang Anwar dan Dr Jeffery terlibat sama. Begitulah yang saya jangka dan entah apa pula pandangan yang lain.

Tetapi yang jelas PRU kali ini memang hebat dan bukan saja hebat banding semua PRU yang sudah2 tetapi PRU kali ini media, internet penuh dengan makian serta segala macam fitnah dan yang menjadi kita kesal ialah soal pencerobohan yang menyebabkan nyawa pegawai keselematan kita melayang, anak-anak jadi yatim dan isteri kehilangan suami.

Jelaslah PRU kali mengorbankan banyak nyawa kalau diambil kira kes pencerobohan yang berlaku di Lahad Datu dan semua rakyat bukan saja dalam persoalan teka teki tetapi cukup meresahkan dan semuanya dalam keadaan yang cemas seolah perang sudah bermula.

Apapun, saya kira bukan saja visinya kerana election, tetapi kesan sekian lama disimpan dan dahagakan kesenangan, maka dalam keadaan yang sesuai inilah kiram III mengarahkan orang2nya penceroboh dengan harapan nanti akan diambil perhatian atau barangkali kesan huruhara itu diharap PBB atau OIC bisa mengambil tindakan dan ini sebagai permulaan tetapi Kiram tersilap langkah bahawa kesan Filiffina menjadi negara republik, soal sultan sudah tidak diguna pakai lagi dan Amerika sendiri mempastikan sultan tidak wujud lagi di negara Filiffina itu sendiri.

Kelihatannya bukan saja Kiram III bakal gagal setelah mengikut undang2 dan peraturan, tetapi dia juga kena jadikan catur permainan lewat politik di Malaysia dan sudahnya rakyat sendiri yang rugi sebab menang sorak kampung tergadai.

Lalu salah siapa?

Najib kena jawab semua persoalan dan kertas putih harus disediakan untuk kerajaan bisa menjelaskan keadaan sebenarnya.


ISMAILY BUNGSU
SABAH

Komen Anda

0 Responses to "MISTERI Pencerobohan : Siapa Dalangnya?"