Friday, 25 May 2012

Kalau tak bohong, bukan Utusan namanya

Lidah rasmi UMNO, Utusan Malaysia, hari ini sekali lagi kalah saman apabila fitnahnya terhadap Ahli Parlimen PAS Shah Alam Khalid Samad terbukti berniat jahat.Utusan sudah kalah saman asal itu dan hari ini rayuannya ditolak, maka sekali lagi kalah tersungkur dalam lumpur fitnah ciptaannya sendiri.

Dalam laporan Harakahdaily, Mahkamah Rayuan menolak rayuan Utusan terhadap keputusan Mahkamah Tinggi Kuala Lumpur yang memerintahkan alat propaganda UMNO itu membayar gantirugi RM60,000 kepada Khalid Abd Samad kerana fitnah berita muka depan 10 September 2009 yang bertajuk “Zulkifli bidas ‘Pak Janggut’”.

Mahkamah Tinggi pada 21 November lalu telah memutuskan bahawa berita itu adalah fitnah. Antara lain fitnah yang dijadikan berita tersebut memetik seorang Ahli Parlimen yang mendakwa Khalid memutarbelitkan Al-Quran untuk “mempertahankan pembinaan kuil”.

Bohong

Tajuk pojok ini meminjam tajuk tulisan blog Aspan Alias yang berjudul “Kalau tidak berbohong, bukan UMNO namanya” pada Selasa lalu. Utusan ini sama seperti tuannya, sebagaimana yang digambarkan oleh blogger Aspan: “UMNO sebenarnya ibarat orang tua yang sakit…Apabila rakyat tidak mempercayai pembohongan mereka, UMNO bertindak pula untuk membohongi diri mereka sendiri…Mereka akan terus berbohong dan berbohong.”

Kerana itulah kerajaan negeri Pakatan Rakyat Pulau Pinang, Ketua Menteri Pulau Pinang Lim Guan Eng dan DAP sentiasa menjadi sasaran fitnah oleh Utusan dan para pemimpin UMNO serta puak pecacai mereka yang sudah hilang arah dan tidak punya maruah lagi.

Pada Disember tahun lalu, Utusan yang memfitnah Guan Eng telah diarah oleh mahkamah untuk Setiausaha Agung DAP itu sebanyak RM200,000. Justeru, mahkamah membuktikan bahawa fitnah Utusan memang tidak boleh dipercayai kerana mendapati Guan Eng bukan anti-Melayu atau anti-Islam.

Propaganda

Namun, alat propaganda UMNO itu masih tidak serik dan terus menabur fitnah. Seolah-olah Utusan menganggap orang Melayu tidak cerdik serta mudah difitnah.

Habis agama dan kaum dipermainkan Utusan semata-mata untuk mempertahankan kuasa UMNO yang semakin tidak relevan.

Seperti kata Aspan dalam blognya: “Sementara masih ada kuasa sikit-sikit ini teruskanlah berbohong itu dengan sepuas-puasnya. Selepas pilihanraya nanti mungkin tidak dapat lagi berbohong dengan sewenang-wenangnya.”

Kuasa

Jika rela darah daging kita disalut fitnah setiap hari, maka UMNO-BN lah pilihan kita. Jika mahu kerajaan yang bersih, adil dan saksama, maka kita perlu berani membuat perubahan dalam pilihan raya akan datang.

Kuasa ada di tangan kita sebagai pengundi. Jika disia-siakan kuasa yang ada, bersedialah untuk terus menderita dilanda fitnah, maka tergadailah maruah bangsa Malaysia sebagai bangsa yang mudah dicucuk hidung oleh pemerintah sendiri.

Roketkini.com

Komen Anda

0 Responses to "Kalau tak bohong, bukan Utusan namanya"