Tuesday, 29 May 2012

Harussani setuju Islam pada PAS dipadam?

Mufti Perak Tan Sri Harussani termakan dengan cadangan Datuk Ibrahim Ali Perkasa supaya nama Islam pada PAS dipadamkan.Maka bercadang Mufti itu untuk mencadangkan perkara itu kepada Majlis Fatwa kerana pada pandangannya PAS sekarang sudah lari dari perjuangan Islam.

Mufti itu menggunakan hak kebebasan bersuara yang diberi oleh perlembagaan. Dia berhak menyampaikan pandangan dan dia hendaklah tampil dengan hujahnya dan jangan pula dilihat sama dengan fikiran Ibrahim atau terpengaruh dengan pandangan Ibrahim Ali.

Tan Sri Harussani mesti datang dengan hujah syarie dan jika boleh sertakan nas yang mewajarkan nama Islam PAS itu diharamkan.

Hujah itu kalau tidak ada nas dan dalil sekali pun mestilah kukuh logiknya.

Seperti wakil Quraisy Mekah dalam perjanjian Hudaibiyah dengan Rasulullah SAW tidak bersetuju dalam teks perjanjian ditulis Muhammad Rasulullah. Mereka mahu menggunakan kalimah Muhammad saja.

Baginda bertanya, apa bezanya Muhammad sana dengan Muhammad Rasulullah sedang keduanya adalah orang yang sama? Jawabnya, kalau mereka bersetuju Muhammad itu Rasulullah, maka tidaklah mereka berperang menentangnya. Kerana mereka tidak setuju baginda itu Rasulullah, maka mereka menentangnya.

Mana-mana Quraisy yang sudah setuju baginda itu Rasulullah seperi Umar al-Khatab dan Khalid ibni Walid, maka mereka tidak menentangnya lagi bahkan menjadi penyokongnya.

Logiknya kuat. Maka baginda suruh padamkan kalimah Rasulullah itu. Saidina Ali r.a. yang menulis teks itu enggan memadamnya lalu baginda sendiri memadamnya.

Mufti Perak harus adalah hujah logik sekuat itu bagi memadamkan kalimah Islam dari nama PAS.

Sebagai seorang individu seperti Ibrahim Ali dan mana-mana budak Perkasa, dia boleh menyatakan pandangannya. Tetapi dia mufti. Maka pandangannya tidak boleh disama dengan orang awam apa lagi yang jahil murakaf.

Dia tidak bercakap atas nama dirinya sendiri. Dia bercakap atas nama umat Islam di negeri Perak khasnya dan dia juga bercakap mewakili Sultan Perak sebagai ketua agama di negeri itu.

Jangan sampai nanti ada orang berkata, itulah rupanya Mufti Perak. Umat Islam di negeri Perak tidak terlepas dari sebarang kesan jika kenyataannya dilihat sebagai cacarmarba. Nanti malu umat Islam negeri itu.

Kalau umat Islam malu atas cakap muftinya, maka apa lagilah Sultan yang mentaulilahnya sebagai Mufti. Jika selalu muftinya bercakap atas hal-hal yang remeh, maka wibawa Sultan pun boleh tercemar. Jika selalu sangat mufti bercakap seperti orang jual ubat, maka daulat mufti itu tidak mulia lagi.

Sebagai Mufti Perak, dia berhak membawa perkara itu kepada Fajlis Fatwa dan minta majlis itu menimbangkan apakah kalimah Islam itu akan dipadamkan atau dikekalkan.

Cadangan seperti itu pernah disuarakan banyak kali oleh orang politik tepi jalan. Tetapi tidak pernah dilayan oleh para mufti. Sejak zaman Tun Razak lagi. Ketika itu mereka dapat padamkan kalimah Allah dan Muhammad yang tertera pada bendera PAS dan mereka haramkah lambang pilihanraya PAS yang menggunakan gambar bulan sabit dan bintang berbucu lima.

Tetapi mereka tidak mengusik nama Islam pada PAS. Dr Mahathir dilihat sebagai orang yang keras dan tegasnya berlebihan. Dia pun tidak jadi untuk memadamkan nama itu.

Zaman dulu muftinya tidak bercakap sesuka hati. Mereka membincangkannya dalam majlis tertutup. Tetapi hari ini mufti pun bercakap sama seperti orang-orang politik juga.

Jangan nanti orang melihat fatwa yang dikeluarkan itu tawar.

Majlis Fatwa baru saja membuat fatwa mengharamkan oleh Islam menyertai tunjuk perasaan Bersih 3.0. Semua orang merasakan fatwa itu ditunjukkan pada Bersih 3.0. Fatwa itu tidak diiktiraf oleh masyarakat dan tidak populer. Majlis Fatwa belum dapat melepaskan diri dari reaksi bertalu-talu orang ramai. Sekarang Mufti Perak hendak menambah supaya padamkan Islam dari nama PAS.

Semua mufti itu sama alimnya dengan pemimpin Dewan Ulama PAS dan anggota Majlis Syuranya. Malah ada yang lebih alim. Mereka boleh berhujah dengan mufti. Ulama dalam PAS bebas dan tidak terikat kepada kerajaan. Mereka tidak makan gaji seperti mufti dan anggota Majlis Fartwanya.

Mufti jangan cemarkan daulat sebuah fatwa.

Oleh Haji Subky Abdul Latif

Komen Anda

0 Responses to "Harussani setuju Islam pada PAS dipadam?"