Tuesday, 31 January 2012

Siswa di negara lain turunkan PM bukan gambar PM

Kalau saya katakan pembangkang menghasut mahasiswa turunkan bendera saya sepatutnya malu menjadi pembangkang Malaysia. Kerana hanya mampu hasut turunkan bendera Perdana Menteri sahaja,” tegas Pengerusi Solidariti Anak Muda Malaysia (SAMM) Badrul Hisham Shaharin atau dikenali Cikgu Bard. Ikuti pendapat beliau tentang Auku 1971 bersama wartawan SALMIYAH HARUN.

WARTAWAN :Seksyen 15, Auku 1971 akan dipinda bagi membolehkan pelajar IPT menyertai parti politik. Sejauh mana saudara lihat keikhlasan kerajaan dalam meminda akta ini?

BADRUL HISHAM: Semangat Auku tahun 1971 adalah untuk mengekang gerakan dan aktiviti pelajar. Justeru, pada peringkat awal lagi saya tidak bersetuju dengan hanya meminda Auku, kerana daripada semangat undang-undang tersebut jelas bahawa akta itu mahu mengekang aktiviti dan semangat pelajar itu sendiri.

Pada SAMM, saya tegaskan Auku bukan perlu dipinda tetapi Auku perlu dimansuhkan dan perlu diganti dengan satu sistem undang-undang yang bukan mengawal tetapi menyelia aktiviti pelajar universiti dalam masa yang sama menggalakkan aktivisme pelajar di kalangan mereka.

Jadi, sebarang usaha yang hanya untuk meminda sedikit demi sedikit Auku bermula zaman Tun Mahathir, di mana beliau telah meminda Auku di Parlimen ternyata pindaan tersebut bergerak ke arah lebih mengekang pelajar kerana Auku itu semangat kasarnya adalah untuk mengekang pelajar.

Bagi saya kononnya kerajaan mahu meminda akta Auku adalah tindakan retorik sematamata. Ini kerana kalau kita membaiki sesuatu yang memang diwujudkan hanya kerana mengekang pelajar ia akan menjadi sebaliknya. Justeru, pandangan kita jelas mansuhkan Auku dan gubal undang-undang baru.

Kebangkitan mahasiswa agak agresif sejak akhir-akhir ini. Mengapa?

Kita kena lihat, dari sudut kenapa negara-negara Arab di mana orang muda negara mereka bangkit? Isunya adalah kebebasan! Isunya adalah ruang demokrasi.

Contohnya di Libya, dari segi kebajikan rakyat amat jauh daripada Malaysia, tetapi kenapa ada riak-riak protes di Libya sehingga menyebabkan jatuhnya kerajaan yang mentadbir Libya ketika itu?

Hanyalah kerana ruangruang kebebasan. Rejim yang memerintah Malaysia tidak faham kehendak anak-anak muda sekarang ini. Mereka memerlukan ruang untuk mengeluarkan pendapat, ruang untuk mereka bertindak.

Mahasiswa sudah cukup agresif?

Bagi saya belum agresif! Saya masih malu anak muda Malaysia baru bertindak turunkan bendera Perdana Menteri.

Seharusnya kalau perkara ini diambil kira berdasarkan kayu pengukur dengan gerakan anak muda dan mahasiswa di seluruh dunia, kita harus rasa malu!

Kenapa?

Protes mahasiswa hanya turunkan bendera berwajahkan Perdana Menteri dan kita bagi tahu ini adalah paling tidak radikal! Kalau disenaraikan tindakantindakan dalam gerakan anak muda di seluruh dunia. Ini kerana, gerakan pelajar dan mahasiswa di negara lain sudah turunkan Perdana Menterinya, kita baru turunkan bendera Perdana Menteri sudah jadi gundah gulana.

Bagi saya mudah, kerana itu dalam pakatan Rakyat perlu memandang serius perkara ini di samping membuka ruang yang sesuai dan explore ruang-ruang ini untuk bagi kepada anak-anak muda seperti mahasiswa.

Adakah kerana Auku mahasiswa hari ini memperlihatkan ‘taringnya’ sehingga mereka sanggup berdepan dengan tindakan gantung pengajian?

Saya puji mereka kerana kali ini mahasiswa bangkit bukan sekadar menentang Auku sebaliknya mereka sudah menghantar memorandum yang mengandungi cadangan undang-undang barubaru yang menggantikan Auku.

Jadi sebeginilah yang harus kita bergerak cuma sejauh mana penerimaan kerajaan dan akta yang disentuh ini lebih terbuka. Memandangkan ramai yang beranggapan yang mempersoalkan mahasiswa ini tidak fikir soal negara, melahirkan generasi yang tidak memikirkan soal negara, masalah sosial dan sebagainya.

Perkara ini berlaku kerana apa? Apabila mahasiswa hendak bangkit dan ada idea sendiri, kerajaan pula tidak bagi. Akhirnya mereka marah dan fikir, kamu bagi hutang PTPTN kemudian ibu bapa akan bercakap dan mengingatkan anak-anak mereka supaya belajar baik-baik sebab ada hutang PTPTN.

Lepas habis belajar dan sudah mula hendak memikirkan soal negara ada halangan sebab ada hutang dengan PTPTN yang perlu dijelaskan! Akhirnya, negara ini akan jadi negara yang mandul kerana anak mudanya akan mati.

Betulkah dakwaan mereka turunkan bendera gambar PM kerana hasutan pembangkang?

Kalau saya katakan pembangkang (Pakatan Rakyat), menghasut mahasiswa turunkan bendera saya sepatutnya malu menjadi pembangkang Malaysia.

Kerana hanya mampu hasut turunkan bendera Perdana Menteri sahaja. Seharusnya kita hasut mereka untuk keluar dan menurunkan kerajaan itu.

Segala perkara yang mahasiswa bangkit dan tidak sokong kerajaan sudah pasti mereka menuduh pembangkang iaitu Pakatan Rakyatlah yang ada hari ini. Ini bukan tuduhan baru. Suharto di saat kejatuhannya dia sendiri mengeluarkan kenyataannya bahawa kebangkitan mahasiswa bukan sekadar dipengaruhi politik tetapi percaturan yang dilakukan oleh orang asing.

Percaya dan yakinlah jika mahasiswa terus bangkit selepas ini mereka juga dituduh mereka jugalah yang dicaturkan oleh pihak-pihak asing. Ini adalah perkara biasa dan pengulangan sejarah yang biasa dilakukan.

-DD

Komen Anda

0 Responses to "Siswa di negara lain turunkan PM bukan gambar PM"